Mengenal Penyakit Zika



Wabah penyakit ZIKA dikaitkan dengan cacat bawaan pada bayi baru lahir telah menimbulkan kekhawatiran di Brasil dan komunitas internasional. Brasil merupakan wilayah terbesar penyebaran virus yang menimbulkan kecacatan pada bayi yang baru lahir, yang ibunya terkena gigitan oleh nyamuk tersebut ketika masa kehamilan. Badan kesehatan AS, Kanada dan Uni Eropa telah mengeluarkan peringatan kepada perempuan hamil untuk menghindari perjalanan ke Brasil dan negara lain di Amerika yang ditemukan kasus penyebaran virus Zika.

Virus Zika (ZIKV) adalah anggota dari virus famili Flaviviridae dan genus Flavivirus yang, ditularkan oleh nyamuk Aedes. Pada manusia, Zika menyebabkan sakit ringan yang dikenal sebagai demam Zika, Zika, atau penyakit Zika. Sejak tahun 1950 penyakit Zika diketahui terjadi sepanjang garis khatulistiwa dari Afrika ke Asia. Pada tahun 2014, virus menyebar ke arah timur melintasi Samudera Pasifik ke Polinesia Prancis, kemudian ke Pulau Paskah dan pada tahun 2015 ke Amerika Tengah, Karibia, dan Amerika Selatan, di mana wabah Zika telah mencapai tingkat pandemi.

Penyakit ini seperti bentuk ringan dari demam berdarah, diperlakukan dengan istirahat, dan tidak dapat dicegah dengan obat-obatan atau vaksin. Penyakit Zika berhubungan dengan demam kuning dan penyakit West Nile, yang disebabkan oleh flaviviruses arthropoda.

Para ahli sains mengatakan ada penemuan bukti terkait dengan microcephaly, yang menyebabkan bayi lahir dengan kepala kecil. Virus Zika menyebabkan demam dan bercak, yang sebagian besar orang tidak menunjukkan gejala, dan tidak diketahui obatnya. Salah satunya cara untuk memberantas Zika adalah membersihkan air tergenang tempat nyamuk berkembang biak, dan mencegah gigitan nyamuk.



GEJALA
  • Sekitar 1 dari 5 orang yang terinfeksi virus Zika menjadi sakit (yaitu, mengembangkan Zika). 
  • Gejala yang paling umum dari Zika adalah demam, ruam, nyeri sendi, atau konjungtivitis (mata merah). 
  • Gejala umum lainnya termasuk sakit otot dan sakit kepala. Masa inkubasi (waktu dari paparan gejala) untuk penyakit virus Zika tidak diketahui, tetapi kemungkinan beberapa hari sampai seminggu. 
  • Penyakit ini biasanya ringan dengan gejala yang berlangsung selama beberapa hari sampai satu minggu. 
  • Virus Zika biasanya tetap dalam darah dari orang yang terinfeksi selama beberapa hari tetapi dapat ditemukan lagi pada beberapa orang. 
  • Penyakit yang membutuhkan perawatan di rumah sakit parah jarang terjadi. 
  • Kematian jarang terjadi.

DIAGNOSA
  • Gejala Zika mirip dengan demam berdarah dan chikungunya, penyakit menyebar melalui nyamuk yang sama yang menularkan Zika. 
  • Konsultasikan ke dokter jika Anda mengembangkan gejala-gejala yang dijelaskan di atas dan telah mengunjungi daerah di mana Zika ditemukan. 
  • Jika Anda baru saja melakukan perjalanan, beritahukan dokter Anda kapan dan di mana Anda bepergian. 
  • Penyedia layanan kesehatan Anda dapat memerintahkan tes darah untuk mencari Zika atau virus sejenis lainnya seperti demam berdarah atau chikungunya.

PENGOBATAN
  • Tidak ada vaksin atau obat yang tersedia untuk mencegah atau mengobati infeksi Zika. 
  • Penanganan gejala: Beristirahat yang banyak, minum cairan untuk mencegah dehidrasi, mengkonsumsi obat-obatan (seperti acetaminophen atau parasetamol) untuk meringankan demam dan sakit, jangan minum aspirin dan obat anti-inflamasi non-steroid (NSAIDs) seperti ibuprofen dan naproxen. 
  • Aspirin dan NSAID harus dihindari sampai berdarah dapat dikesampingkan untuk mengurangi risiko perdarahan (perdarahan). Jika Anda minum obat untuk kondisi medis lain, berbicara dengan dokter Anda sebelum mengambil obat tambahan.
  • Jika Anda terinfeksi Zika, hindari gigitan nyamuk untuk minggu pertama penyakit Anda. Selama minggu pertama infeksi, virus Zika dapat ditemukan dalam darah dan diteruskan dari orang yang terinfeksi ke nyamuk lain melalui gigitan nyamuk. Nyamuk yang terinfeksi kemudian dapat menyebarkan virus ke orang lain. 
Infografik: BERITAGAR.ID

Comments

Popular posts from this blog

Kriteria KLB Menurut Permenkes 1501 Tahun 2010

Komponen dan Kegiatan Pokok Surveilans Epidemiologi

Tujuan Surveilans Epidemiologi